Kambing Ke?


Assalamualaikum sahabat & sahabiahku, alhamdulillah ana masih diberi kesempatan untuk menunaikan tanggungjawab sebagai hamba Allah dan khalifah di muka bumi ini. Alhamdulillah juga hari ini ana di ajak oleh seorang sahabat yang sangat baik untuk bersama-sama mendengar ceramah tasawuf daripada Syeikh Nuruddin Al-banjari. Saat pertama kali ana memandang wajah syeikh kelahiran Indonesia ini ana sangat kagum kerana wajahnya disinari dengan NUR yang sangat terang. Bila mendengar kata-katanya pula ana terpegun kerana keluasan dan ketinggian ilmunya dalam keadaan rendah hati dan tawadhu'nya. Subhanallah, ana teringin sekali memiliki kelebihan seumpama ini. kelebihan yang Allah beri kepada para pejuang agamaNya. Doakan ana ye sahabat!

Walaupun ana tak berkesempatan mendengar ceramahnya sehingga tamat. namun waktu yang singkat itu sangat banyak menimbunkan ilmu dan nsaihat. benarlah majlis ilmu itu ibarat taman-taman syurga. Ana dapat rasakan keindahan berada di taman syurga kerana apabila ana terpaksa keluar dari majlis itu ana rasa sangat hampa dan kecewa dan rugi sekali kerana banyak rahmat Allah yang ana tak kutip dalam majlis itu. Ana teringin nak kongsikan pengisian yang ana dapat tetapi ana rasa ana nak kongsi semua kerana terlalu bermanfaat. tetapi dalam banyak-banyak ilmu yang ana dapat hari ini. ada satu kisah yang bukan dalam dalam topik ceramah beliau tetapi sangat beri kesan yang mendalam pada hati ana. kisah ini bertajuk TOK PENGHULU DAN KAMBINGNYA.

Begini kisahnya...
pada suatu hari seorang tok penghulu kampung ingin menjual lembu peliharaannya ke pasar. setibanya dia di pasar, dia sangat gembira kerana lembunya terjual dengan harga yang tinggi iaitu 3000 dinar. lalu dengan duit itu beliau ingin membeli pula kambing untuk dibawa pulang kerumahnya. Semasa beliau berurus niaga membeli kambing, terdapat segolongan pemuda yang sedang memerhati dan mempunyai niat yang tidak baik terhadap tok penghulu tersebut. lalu sekumpulan pemuda itu berpakat untuk berpecah pada 3 kumpulan. 1 kumpulan akan menunggu di kawasan pasar. 1 kumpulan lagi akan menunggu di tengah jalan pulang tok penghulu dan 1 kumpulan lagi akan menunggu di rumah tok penghulu tersebut. Lalu pemuda-pemuda itu berpecah dan menunggu kehadiran tok penghulu tersebut.

Tibalah masanya tok guru pulang kerumah dengan membawa kambingnya. lalu tok penghulu terserempak dengan kumpulan pertama pemuda yang berniat jahat itu.

Pemuda 1 : MasyaAllah tok penghulu...!!!! cantiknya anjing ini!!!
Tok Penghulu : Kamu ni buta ke? ini kambing, bukan anjing!
Pemuda1 : tidak! ini anjing, bukan kambing!

lantaran tidak mahu terus berbalah, maka tok penghulu mengabaikan pemuda itu dan meneruskan perjalanannya. Lalu tok penghulu terserempak pula dengan pemuda kedua yang siap menunggu di tengah-tengah perjalanan.

Pemuda 2 : MasyaAllah Tok penghulu!!! dimana Tok membeli anjing ini?? sangat cantik sekali!
Tok Penghulu : Ini bukan anjing! ini kambing! (nada Tok penghulu semakin tegas)
Pemuda 2 : bukan!  ini anjing! bukan kambing! 
Tok Penghulu : Kalau ini anjing, mengapa ia mengembek?
Pemuda 2 : Tidak! itu bunyi anjing! itu adalah anjing! tok penghulu telah membawa pulang seekor anjing!

Tok penghulu juga tidak mahu meneruskan perbalahan dan meneruskan perjalanan pulang. Lalu, setibanya dia si kawasan rumahnya, terserempak pula tok penghulu dengan pemuda ketiga.

Pemuda 3 : MasyaAllah tok!!! dimana tok membeli anjing ini! anjing ini cantik sekali!
Tok Penghulu : Aku hairan..adakah ini benar2 anjing? setiap orang yang aku jumpa tadi mengatakan ini adalah anjing! 
Pemuda 3 : Ya tok! ini adalah anjing! macam mana tok boleh kata ini kambing sedangkan ini adalah seekor   ANJING!
Tok Penghulu : Ya! baru aku sedar ini adalah anjing.

lalu tok penghulu pulang ke pasar dan memulangkan kambing yang disangka anjing itu.

Apa MORAL cerita ini?????

Pertama, Keadaan sekeliling sangat mudah mempengaruhi diri kita.
ya! hari ni kita berhadapan dengan keadaan sekeliling yang berbagai-bagai. kebanyakannnya keadaan yang sangat mudah meruntuhkan iman. keadaan masyarakat yang sangat lalai dalam kehidupan juga mampu menyebabkan kita mudah terpengaruh. Jadi, binalah dan carilah keadaan masyarakat yang mampu membina iman dan jatidiri yang mulia andai kita ingin menjadi orang yang beriman dan berakhlak mulia. bukan ana kata MESTI. tapi seboleh-bolehnya berusahalah hidup dalam masyarakat yang hidup dalam ibadah andai kita mahu kuat beribadah. tapi segalanya bergantung pada diri kita sendiri. andai dah diberikan ruang dan peluang untuk memperbaiki diri namun tak menggunakannya, sama saja dengan orang yang tidak hidup dala suasana ibadah tersebut. 

Kedua, Yakinlah dengan ilmu yang benar.
Andai kita yakin ilmu yang kita miliki itu adalah benar dan sahih sumbernya. maka berpegang teguhlah kerana ilmu itu yang akan menerangi kehidupan. andai tiada ilmu maka gelaplah hati. anjing tetap anjing. kambing tetap kambing! jadi tuntutlah ilmu dengan bersungguh-sungguh. lengkapkan diri dengan ikmu dunia dan akhirat agar kita tak mudah dipermainkan dan supaya kita lebuh dihormati. Jadilah Khalifah yang berilmu.

Wallahua'alam bis sawab..

p/s : mohon betulkan ana andai ada kesilapan atau percanggahan pendapat.




0 Berkata Benar:

Post a Comment

Terima Kasih atas komen anda...